Obstruksi Intestinal

Obstruksi Intestinal

Obstruksi Intestinal

Obstruksi Intestinal

Merupakan penyebab morbiditas dan mortalitas yang cukup tinggi di bidang onkologi. Obstruksi intestinal bisa berasal dari intra abdominal atau ekstra abdominal. Lebih kurang 2/3 dari kasus obstruksi intestinal intra abdominal dijumpai pada penderita kanker ovarium, tumor dari kolon dan metastasis, sedang sisanya dijumpai pada hernia, adesi dan enteritis akibat radiasi.

Obstruksi intestinal ekstra abdominal sebagai akibat metastasis berasal dari keganasan paru, payudara dan melanoma. Obstruksi intestinal tanpa penyebab mekanik (Ogylvie’s syndrome) sering dijumpai pada penderita kanker sebagai akibat penggunaan narkotik analgetik, abnormalitas elektrolit, radiasi, malnutrisi, imobilisasi yang lama yang menyebabkan motilitas usus terganggu.

Keputusan untuk melakukan pembedahan sering menimbulkan kontroversi.

Pemeriksaan klinis

 Anamnesis

  Pemeriksaan fisik

  Penunjang laboratorium dan pencitraan (colon in loop, CT scan abdomen dengan kontras oral dan rectal)

Terapi

  Resusitasi cairan dan elektrolit

  Mencari underlying disease

  Dekompresi intestinal dengan pemasangan pipa nasogastrik

  Dekompresi dengan kolonoskopi dipertimbangkan bila diameter sekum tidak melebihi 10 cm

  Penderita dengan obstruksi intestinal partial dicoba dengan pemberian medikamentosa dimana ± 50 % pasien berespon dengan pengobatan konservatif selama 2 minggu

 Pembedahan dikerjakan bila terjadi dilatasi progresif dengan impending perforasi atau jika ada tanda dan gejala peritonitis atau pengobatan konservatif gagal


Sumber: https://student.blog.dinus.ac.id/handay/seva-mobil-bekas/