Pengertian Kliring:

Pengertian Kliring

Pengertian Kliring

Pengertian Kliring

Kliring  adalah  suatu  tata  cara  perhitungan  utang  piutang  dalam  bentuk  surat-surat  dagang  dan  surat-surat  berharga  dari  suatu  bank  terhadap  bank  lainnya,  dengan  maksud  agar  penyelesaiannya  dapat  terselenggara  dengan  mudah dan  aman,  serta  untuk  memperluas  dan  memperlancar  lalu  lintas  pembayaran  giral.

 

•              Lalu  lintas  pembayaran  giral  adalah,  suatu  proses  kegiatan  bayar  membayar  dengan  waktat  atau  nota  kliring,  yang  dilakukan  dengan  cara  saling  memperhitungkan  diantara  bank-bank,  baik  atas  beban  maupun  untuk  keuntungan  nasabah  ybs.

 

•              Giral  adalah  simpanan  dari  pihak  ketiga  kepada  bank  yang  penarikannya  dapat  dilakukan  setiap  saat  dengan  menggunakan  cek,  surat  perintah  pembayaran  lainnya,  atau dengan  cara  pemindah  bukuan.

 

 

 

 

 

 

Peserta Kliring:

 

Peserta  kliring  dapat  dibedakan  menjadi  dua  macam  :

 

•                            Peserta  langsung,  yaitu  :  bank-bank  yang sudah  tercatat  sebagai  peserta  kliring  dan  dapat  memperhitungkan  warkat  atau  notanya  secara  langsung  dengan  B I  atau  melalui  PT  Trans  Warkat  sebagai  perantara  dengan  B I.

Contoh :  Bank  Retail,  Bank  Devisa

 

•                            Peserta  tidak  langsung,  yaitu  :  bank-bank  yang  belum  terdaftar  sebagai  peserta  kliring  akan  tetapi  mengikuti  kegiatan  kliring  melaui  bank  yang  telah  terdaftar  sebagai  peserta  kliring.

Contoh :  BPR

 

 

Warkat / Nota kliring

•              Adalah  alat  atau  sarana  yang  digunakan  dalam  lalu  lintas  pembayaran  giral,  yaitu  surat  berharga  atau  surat  dagang  seperti  :

–         cek,

–         bilyet  giro,

–         wesel  bank  untuk  trasfer  atau  wesel  unjuk,

–         bukti-bukti  penerimaan  transfer  dari  bank-bank,

–         nota  kredit,  dan

–         surat-surat  lainnya  yang  disetujui  oleh  penyelenggara  ( B I )

 

•              Syarat-syarat  warkat  yang  dapat  dikliringkan  :

–         Ber valuta  Rupiah

–         Bernilai  nominal  penuh

–         Telah  jatuh  tempo  pada  saat  dikliringkan  dan

–         Telah  dibubuhi  cap  kliring

 

•              Jenis – jenis  warkat  kliring  :

 

–         Warkat  debet  keluar,  yaitu  :  warkat  bank  lain  yang  disetorkan  oleh  nasabah  sendiri  untuk  keuntungan  rekening  nasabah  yang  bersangkutan.

Contoh  :

Ndari  nasabah  bank  Permata  Semarang  menerima  pembayaran  dari  Sigit  nasasbah  bank  Niaga  Semarang  berupa  cek.  Cek  tersebut  disetorkan  oleh  Ndari  ke  bank  Permata,  maka  cek  tersebut  dapat  dikatakan  sebagai  warkat  debet  keluar.

 

–         Warkat  debet  masuk,  yaitu  :  warkat  yang  diterima  oleh  suatu  bank  dari  bank  lain  melalui  B I  atas  warkat  atau  cek  bank  sendiri  yang  ditarik  oleh  nasabah  sendiri  dan  atas  beban  nasabah  yang  bersangkutan.

Contoh  :

Bila  bank  Permata  Semarang  menerima  cek  dari  bank  Niaga  Semarang  atas  cek  yang  telah  ditarik  Andi  nasabah  sendiri,  maka  cek  tersebut  merupakan  warkat  debet  masuk  bagi  bank  Permata.

 

•              Warkat  kredit  keluar,  yaitu  :

warkat  dari  nasabah  sendiri  untuk  disetorkan  kepada  nasabah  bank  lain  pada  bank  lain.

Bank  yang  menyerahkan  warkat  tersebut  akan  mengkreditkan  rekening  giro  BI  dan  mendebet  giro  nasabah.

 

•              Warkat  kredit  masuk,  yaitu  :

warkat  yang  diterima  oleh  suatu  bank  untuk  keuntungan  rekening  nasabah  bank  tersebut.

Bank  yang  menerima  warkat  tersebut  akan  mendebit  rekening  giro  B I  dan  mengkredit  giro  nasabah.

 

 

 

 

 

Warkat yang bukan kliring

•              Warkat-warkat  yang  belum  memenuhi  syarat-syarat  warkat  kliring.

 

•              Penyetor  warkat  kepada  penyelenggara  untuk  keperluan  penyelesaian  saldo  negatif  atau  saldo  debet.

 

•              Penyetoran  warkat  kepada  penyelenggara  untuk  pelaksanaan  transfer  dalam  rangka  pelimpahan  likuidasi  dari  suatu  peserta  kepada  kantor-kantor  cabangnya  yang  lain.

 

•              Penyetoran-penyetoran  lain  yang  ditetapkan  B I  berdasarkan  kebutuhan.

 

 

Jenis-Jenis Kliring

 

•              Kliring  umum,  adalah  :  sarana  perhitungan  warkat-warkat  antar  bank  yang  pelaksanaannya  diatur  oleh  B I.

 

•              Kliring  lokal,  adalah  :  sarana  perhitungan  warkat-warkat  antar  bank  yang  berada  dalam  suatu  wilayah  kliring  (wilayah  yang  ditentukan).

 

•              Kliring  antar  cabang,  adalah  :  sarana  perhitungan  warkat  antar  kantor  cabang  suatu  bank  peserta  yang  biasanya  berada  dalam  satu  wilayah  kota.  KLiring  ini  dilakukan  dengan  cara  mengumpulkan  seluruh  perhitungan  dari  sauatu  kantor  cabang  untuk  kantor  cabang  lainnya  yang  bersangkutan  pada  kantor  induk  yang  bersangkutan.

 

 

 

 

 

 

 

 

PERTEMUAN  KLIRING

 

Kliring  yang  dilaksanakan  tidak  melalui  Automated  Clearing  House,  pertemuan  kliring  biasanya  dilakukan  sebanyak  dua  kali.

 

Pertama  kali  bertemu,  bank-bank  yang  terlibat  dalam  transaksi  kliring  akan  saling  menyerahkan  warkat.

 

Pada  pertemuan  kedua,  bank  peserta  kliring  akan  saling  mengembalikan warkat  apabila  terjadi  penolakan.

 

Waktu  pertemuan  kliring  biasanya  diatur  sebagai  berikut :

Senin  sampai  dengan  Jumat:

 

Kliring  I  :  Pukul  10.30 – 14.30

Kliring  II :  Pukul  13.00 – 14.00

Sabtu :

Kliring  I  :  Pukul  10.00 – 11.00

Kliring  II :  Pukul  12.00 – 13.00

 

 

Pembukuan  Transaksi  Kliring  :

 

Kasus : Kembali ke ilustrasi  kliring.

 

Pada  saat  bank  ABC  menerima  warkat  giro  dari  bank  Omega

Kedua  bank  akan  mencatat  transaksi  kliring  tersebut  sbb.

Pembukuan  transaksi  kliring  ini  dapat  ditampung  pada  rekening  sementara  “Kliring”  atau  langsung  ke  rekening  giro  pada  B I.

 

Pada  bank  ABC – cabang  Jakarta

Pada  saat  terima  warkat  dari  Tn.  Sigit  untuk  disetorkan  ke (menambah)  rekening  giro  Ny. Dita.

 

D    :  Kliring                  Rp.  30.000.000,-

K     :  Giro – Rek.  Ny. Dita                       Rp.  30.000.000,-

 

Setelah  diketahui  hasilnya  baik,  biasanya  pada  waktu  kliring  kedua  akan  dinihilkan  rekening  Kliring.

D    :  B I – Giro            Rp.  30.000.000,-

K     :  Kliring                                     Rp.  30.000.000,-

 

Pada  bank  Omega – cabang  Jakarta

Pada  saat  menerima  warkat  nasabahnya  sendiri  (warkat  Tn.  Sigit)  akan  membebankan  rekening  Tn. Sigit  dengan  jurnal  sbb :

 

D    :  Giro – Rek.  Tn.  Sigit           Rp.  30.000.000,-

K     :  B I – Giro                               Rp.  30.000.000,-

 

Bang  Omega  dapat  langsung  mengkredit  rekening  giro  pada  BI  arena  cek  tersebut  adalah  cek  dari  nasabahnya  sendiri.

 

Apabila  Tyas  seorang  nasabah  bank  Omega – cabang  Jakarta  menyerahkan  sebuah  warkat  Giro  senilai  Rp.  50.000.000,-  kepada  bank  untuk  diserahakan  kepada  Grace,  salah  seorang  nasabah  bank  Lippo  cabang  Jakarta,  oleh  kedua  bank  akan  dibukukan  sebagai  berikut :

 

Pada  bank  Omega  cabang  Jakarta

Pada  saat  menerima  amanat  dan  warkat  dari  Tyas,  akan  dibukukan  sebagai  berikut :

D    :  Giro  –  Rek.  Tyas                 Rp.  50.000.000,-

K     :  B I – Giro                                         Rp.  50.000.000,-

 

Pada   bank  Lippo  cabang  Jakarta

Pada  saat  menerima  warkat  setoran  untuk  menambah  rekening  Grace,  dibukukan  sbb.  :

D    :  B I – Giro                      Rp.  50.000.000,-

K     :  Giro  –  Rek.  Grace                                  Rp.  50.000.000,-

Sumber : https://student.blog.dinus.ac.id/blogtekno/seva-mobil-bekas/

Berkendara di Siang Hari Pengaruhi Perfoma Kendaraan

Berkendara di siang hari dengan suhu situasi sekitar lumayan tinggi ternyata memberikan akibat pada kendaraan.

Dampaknya memang tak terlampau mencolok, tetapi seiring masa-masa efeknya bakal terasa.

Salah satu dampaknya, yaitu mempercepat penguapan cairan yang berada dalam kendaraan.

Pengaruh ini bisa terjadi lebih banyak terhadap kendaraan yang tidak cukup dirawat.

Sebagai misal sistem pendigin kabin, komponen bocor dapat saja terjadi bilamana kendaraan tidak cukup terawat.

Suhu yang panas tentunya bakal mempercepat penguapan cairan di dalam sistem pendingin kabin.

Selanjutnya yakni memprovokasi performa ban. Mengapa begitu? Suhu yang panas akan menambah tekanan pada ban.

Jika pengisian udara dalam ban berlebihan, risiko meledak sebab terpengaruhi panas lingkungan bisa terjadi kapan saja.

Di samping itu, jalan yang tercipta dari aspal bakal menyerap panas lebih tinggi. Apabila ban tak dalam situasi terbaiknya, panas jalan bakal merusak ban lebih cepat.

Pengaruh selanjutnya ialah memperpendek umur baterai. Suhu yang tinggi berisiko mempercepat penguapan cairan yang berada dalam baterai atau aki. Di samping itu, pemakaian perangkat elektronik laksana pendingin udara di situasi lingkungan yang panas bakal lebih sering.

Terakhir ialah kegagalan pompa bahan bakar. Risiko ini bisa terjadi pada kendaraan yang jarang memenuhi bahan bakarnya penuh.

Bahan bakar yang terisi penuh pun dapat difungsikan sebagai pendingin tangki. Apabila tangki dalam suasana kosong, suhu didalamnya bakal menjadi tinggi dan memprovokasi komponen pompa bahan bakar.

Sumber : http://gg.gg/sevamobilbekas

Kandungan Gizi Serta Manfaat Pepaya Bagi Kesehatan

Dari kandungan tersebut pepaya memiliki manfaat sebagai berikut:

Dapat sebagai anti-inflamasi
Bagi penderita arthritis, osteoporosis, edama pepaya sangan bermanfaat karenna dapat menghilangkan rasa sakit karena enzim anti-inflamasi yang terkandung didalamnya, enzim itu pula memiliki sifat untuk mencegah kanker.

Dapat menguatkan sistem imun/sistem ketebalan tubuh
Senyawa beta karoten dalam pepaya diperlukan dalam meningkatkan sistem kekebalan tubuh atau sistem imun dari dalam agar tidak terserang penyakit seperti infeksi, pilek, flu dan demam.

Dapat menyehatkan tulang
Mengkonsumsi buah pepaya dapat mencukupi kebutuhan vitamin K untuk menjaga kesehatan tulang. Karena kandungan vitamin K tersebut melakukan tindakan seperti mengubah protein pada matriks tulang, meningkatkan penyerapan kalsium serta mengurangi ekskresi-ekskresi kalsium.

Dapat Membantu Mencegah Penyakit jantung

Kandungan serat, kalium serta vitamin dalam buah pepaya dapat membantu tubuh dalam mencegah terserang penyakit jantung. Selain itu, kandungan enzim pada pepaya juga dapat membantu mencegah terjadinya oksidasi kolesterol yang dapat menekan kadar kolesterol dalam tubuh dan membantu mencegah terjadinya gejala penyakit jantung.

Baik untuk Pencernaan
Dalam pepaya terdapat enzim pencernaan papain yang dapat membantu menyehatkan pencernaan dan dapat melunakkan daging. Selain itu, Pepaya mengandung serat dan kadar air yang tinggi sehingga sangat baik dalam pencegahan sembelit dan mempromosikan keteraturan buang air besar.

Dapat Mencegah Degenerasi Makula
Senyawa eaxanthin antioksidan dalam pepaya dapat menyaring sinar cahaya biru berbahaya bagi kesehatan mata serta untuk menangkal kerusakan degenerasi.

Dapat Mempercepat Penyembuhan Luka
Pepaya dapat menyembuhkan luka serta mencegah infeksi daerah kulit yang terbakarkarena enzim proteolitik chymopapain dan papain yang terkandung dalam pepaya dipercaya berfungsi seperti salep.

Dapat mencegah Asma
Kandungan beta karoten yang banyak dalam pepaya dapat menurunkan risiko untuk mengembangkan asma.

Baca Juga :

Profesionalime dalam Teknologi Sistem Informasi

Profesionalime dalam Teknologi Sistem Informasi

Profesionalime dalam Teknologi Sistem Informasi

Profesionalime dalam Teknologi Sistem Informasi

 

Sebelum kita mempelajari tentang Etika dan Profesionlisme dalam Teknologi Sistem Informasi, mari kita cari tau dulu pengertian Etika dan Profesionalisme itu sendiri.

PENGERTIAN ETIKA

Ilmu yang membahas perbuatan baik dan perbuatan buruk manusia sejauh yang dapat dipahami oleh pikiran manusia.

PENGERTIAN PROFESI

Belum ada kata sepakat mengenai pengertian profesi karena tidak ada standar pekerjaan/tugas yang bagaimanakah yang bisa dikatakan sebagai profesi. Ada yang mengatakan bahwa profesi adalah “jabatan seseorang walau profesi tersebut tidak bersifat komersial”.

ETIKA DAN PROFESIONALISME DALAM TEKNOLOGI SISTEM INFORMASI

Tidak hanya publik atau tempat umum saja kita harus memperhatikan Etika dan Profesionalisme, di dalam Dunia Teknologi Sistem Informasi pun terdapat Etika dan Profesionalime itu sendiri.
Masalah Etika dan Profesionalime telah diidentifikasi oleh Richard Mason pada tahun 1986.
Etika dan Profesionalime yang diidentifikasi oleh Richard Mason mencakup Privasi, akurasi, Properti dan akses.

1.Privasi
Privasi yang dimaksud di sini adalah Privasi dalam hal hak individu dalam mempertahankan informasi pribadi dari pengaksesan oleh orang lain yang tidak berhak.

2.Akurasi
Akurasi merupakan faktor yang paling utama dalam sistem Informasi.Ketidak akurasian sebuah Informasi dapat menimbulkan hal yang mengganggu, merugikan, dan bahkan membahayakan diri sendiri bahkan orang lain.

3.Properti
Perlindungan terhadap hak property yang sedang digalakkan saat ini yaitu dikenal dengan sebutan HAKI (Hak Atas Kekayaan Intelektual). Kekayaan Intelektual diatur melalui 3 mekanisme yaitu hak cipta (copyright), paten, dan rahasia perdagangan (trade secret).

– Hak cipta : Hak cipta adalah hak yang dijamin oleh kekuatan hokum yang melarang penduplikasian kekayaan intelektual tanpa seijin pemegangnya. Hak cipta biasa diberikan kepada pencipta buku, artikel, rancangan, ilustrasi, foto, film, musik, perangkat lunak, dan bahkan kepingan semi konduktor. Hak seperti ini mudah didapatkan dan diberikan kepada pemegangnya selama masih hidup penciptanya ditambah 70 tahun.

– Paten : Paten merupakan bentuk perlindungan terhadap kekayaan intelektual yang paling sulit didapat karena hanya akan diberikan pada penemuan-penemuan inovatif dan sangat berguna. Hukum paten memberikan perlindungan selama 20 tahun.

– Rahasia Perdagangan : Hukum rahasia perdagangan melindungi kekayaan intelektual melalui lisensi atau kontrak. Pada lisensi perangkat lunak, seseorang yang menandatangani kontrak menyetujui untuk tidak menyalin perangkat lunak tersebut untuk diserhakan pada orang lain atau dijual.

4. Akses
Fokus dari masalah akses adalah pada penyediaan akses untuk semua kalangan. Teknologi informasi malah tidak menjadi halangan dalam melakukan pengaksesan terhadap informasi bagi kelompok orang tertentu, tetapi justru untuk mendukung pengaksesan untuk semua pihak.

Sumber : https://intergalactictravelbureau.com/terminator-genisys-apk/

WG-7, Numbering

WG-7, Numbering

WG-7, Numbering

WG-7, Numbering

Working Group ini membahas mengenai permasalahan penomoran teleponi baik PSTN maupun selular saat ini di Indonesia, maupun antisipasi perkembangan penomoran mendatang.

Terdapat 3 Sub Working Group di bawah WG-7, Numbering, yaitu:

  • ENUM (Electronic Numbering)
  • NGN Numbering
  • Number Portability

Beberapa dokumen yang dihasilkan WG-7, Numbering ini adalah:

Untuk mendapatkan gambaran singkat permasalahan penomoran saat ini, ada baiknya kita pelajari daftar penomoran operator selular dan FWA di Indonesia di bawah ini.

DAFTAR PENOMORAN OPERATOR SELULAR DAN FWA DI INDONESIA (2009)

Operator Produk Jaringan Prefiks
Bakrie Telecom Esia CDMA 800MHz (FWA)
Excelcom XL GSM 0817, 0818, 0819, 0859, 0877, 0878
Hutchison 3 GSM 0896, 0897, 0898, 0899
Indosat IM3 GSM 0856, 0857
Matrix GSM 0816, 0815, 0855
Mentari GSM 0815, 0816, 0858
StarOne CDMA 800MHz (FWA)
Mobile-8 Fren CDMA 800MHz 0885, 0886, 0887, 0888, 0889
Hepi CDMA 800MHz (FWA)
Natrindo Axis GSM 0831, 0838
Sampoerna Telecom Ceria CDMA 450MHz FWA dan 0828
Smart Telecom Smart CDMA 1.900MHz 0881, 0882, 0883, 0884
Telkom Flexi CDMA 800MHz (FWA)
Telkomsel Kartu AS GSM 0852, 0853
Kartu HALO GSM 0812, 0813, 0811
Simpati GSM 0812, 0813, 0811, 0821
Telkomsel GSM 0811 (6|7[0,5-6])
Reg.1 0812 (6[0,2-9]|7[0,5-6])
(Sumatra Utara) 0813 (6[0-3,5]|7[0-1,4-6,8]|77[0-4]|96|97)
0852 (6[0-3,5]|7[0-1,4-8]|96|97)
Telkomsel GSM 0811 (7[3-4])
Reg.2 0812 (61|7[0-4,7-9])
(Sumatra Selatan) 0813 (6[4,6-9]|7[2-3,9]|77[5-9])
0852 (6[4,6-9]|7[2-3,9])
Telkomsel GSM 0811 (11|14|17|18|19|37|93|94)
Reg.3 0812 (1[0-3,8,9]|8|9[0,2-9])
(Jabotabek) 0813 (1[0,1,4-9]|8|98|99)
085 (21[0,3-9]|28[0-7]|288[0-3]|31)
Telkomsel GSM 0811 (21|22)
Reg.4 0812 (1[0,4]|2[0-4])
(Jawa Barat) 0813 (12|2[0-4]|94|95)
0852 (11|2[0-4]|85|94|95)
08523[2-6]
Telkomsel GSM 0811 (26[0,3,6]|27|29)
Reg.5 0812 (15|2[5-9])
(Jawa Tengah) 0813 (2[5-9]|9[0-3])
0852 (2[5-9]|9[0-3,8])
Telkomsel GSM 0811 (3[0,2,3,5,6])
Reg.6 0812 (16|17|3[0-5]|49|52|59)
(Jawa Timur) 0813 (3[0-6]|5[7-9])
0852 (3[0-6]|5[7-9])
Telkomsel GSM 0811 (37|38)
Reg.7 0812 (3[6-9]|46)
(Bali Nusra) 0813 (3[7-9]|53)
0852 (3[7-9]|53)
Telkomsel GSM 0811(53|54|58)
Reg.8 0812 (5[0-1,3-8])
(Kalimantan) 0813 (4[5-9]|5[0-2])
0852 (4[5-9]|5[0-2])
Telkomsel GSM 0811 (34|4[1,2,8])
Reg.9 0812 (4[0-2]|44|45|47|48)
(Sumalirja) 0813 (4[0-4]|5[4-6])
0852 (4[0-4]|5[4-6]|99)

Referensi : http://id.wikipedia.org/wiki/Telekomunikasi_seluler_di_Indonesia

Keterangan:

  • Berdasarkan rekomendasi ITU-T E.164, Nomor Internasional untuk pelanggan terdiri atas Kode Negara dan Nomor (Signifikan) Nasional seperti diperlihatkan pada Gambar 1.

Gambar 1 : Struktur penomoran menurut Rekomendasi ITU-T  E.164

  • Panjang maksimum nomor internasional adalah 15 digit. Kode negara Indonesia yang dialokasikan oleh ITU-T terdiri atas 2 digit (yaitu 62). Dengan demikian tersedia sebanyak 13 digit  untuk Nomor (Signifikan) Nasional
  • Kode Tujuan Nasional (NDC) mencakup dua kategori penomoran, yaitu

o    yang mengandung indikasi geografis: dalam hal ini NDC berfungsi sebagai Kode Wilayah yang mencirikan suatu wilayah penomoran tertentu;

o   yang tidak mengandung indikasi geografis: dalam hal ini NDC berfungsi sebagai Kode Akses Jaringan yang mencirikan jenis jaringan, atau sebagai Kode Akses Pelayanan yang mencirikan jenis jasa yang ditawarkan.

  • Berdasarkan Rencana Penomoran pada dokumen Fundamental Technical Plan 2003, untuk Penyelenggara Telekomunikasi Bergerak Selular, NDC terdiri dari:

o   (0) 81X

o   (0) 82X

o   (0) 83X

o   (0) 84X

o   (0) 85X

  • Dengan munculnya beberapa operator baru, diberikan NDC baru sebagai berikut:

o   (0) 86X

o   (0) 87X

o   (0) 88X

o   (0) 89X

  • Yang menjadi persoalan utama adalah

o   Tidak diaturnya mengenai standar regionalisasi penomoran STBS (selular), sehingga menyulitkan nanti dalam Fixed Mobile Convergence Numbering.

o   Tidak diaturnya pengelompokkan nomor prabayar dan pasca bayar. Di mana nomor prabayar di”ecer” dengan sangat cepat dan murah, seringkali nomor perdana harganya lebih murah daripada voucher isi ulang prabayar, karena para operator mengejar “jumlah pelanggan” sebagai key performanc e index-nya.

o   Dengan diberikannya kode akses NDC kepada tiap operator, maka terdapat 1010probabilitas nomor pelanggan (10 Milyar nomor pelanggan) untuk 1 kode akses NDC eksklusif untuk tiap operator. Padahal jumlah pelanggan semua operator selular di Indonesia saat ini kurang dari 200 juta pelanggan.

o   Dengan kondisi faktual tersebut, akhirnya menyulitkan diberikannya izin penomoran bagi operator selular baru, maupun operator MVNO (Mobile Virtual Network Operator), karena distribusi penomoran yang kurang efektif dan efisien.

Baca Juga :

Manajemen Spektrum Frekuensi Radio

Manajemen Spektrum Frekuensi Radio

Manajemen Spektrum Frekuensi Radio

Manajemen Spektrum Frekuensi Radio

KEBIJAKAN REGULASI

1. PENYIARAN

1.a. LEMBAGA PENYIARAN BERJARINGAN

Siaran Pers No. 201/PIH/KOMINFO/10/2009, 19 Oktober 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1339

o Pengesahan Peraturan Menteri Kominfo Mengenai Penyelenggaraan Penyiaran Melalui Sistem Stasiun Jaringan Oleh Lembaga Penyiaran Swasta Jasa Penyiaran Televisi

o Peraturan Menteri No. 43/PER/M.KOMINFO/10/2009 tentang Penyelenggaraan Penyiaran Melalui Sistem Stasiun Jaringan Oleh Lembaga Penyiaran Swasta Jasa Penyiaran Televisi

Siaran Pers No. 44/PIH/KOMINFO/1/2009, 12 Januari 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1149

o Peraturan Menteri Kominfo Yang Terkait Dengan Daerah Ekonomi Maju dan Daerah Ekonomi Kurang Maju Dalam Penyelenggaraan Penyiaran Menjelang Sistem Stasiun Jaringan

1.b. PERENCANAAN FREKUENSI RADIO SIARAN FM

Siaran Pers No. 180/PIH/KOMINFO/9/2009, 5 September 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1308

o Revisi Terhadap KM No. KM 15 Tahun 2003 Menjadi Rancangan Peraturan Menteri Kominfo Mengenai Rencana Induk (Master Plan) Frekuensi Radio FM Untuk Penyelenggaraan Penyiaran Jasa Penyiaran Radio

1.c. PENYIARAN DIGITAL

Siaran Pers No. 203/PIH/KOMINFO/10/2009, 21 Oktober 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1341

o Kerangka Dasar Penyelenggaraan Penyiaran Televisi Digital Terestrial Penerimaan Tetap Tidak Berbayar (Free To Air) Berdasarkan Peraturan Menteri Kominfo

· Siaran Pers No. 178/PIH/KOMINFO/9/2009, 2 September 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1306

o Tanggapan Publik Yang Dinantikan Terhadap Rancangan Peraturan Menteri Kominfo Mengenai Penyelenggaraan Layanan Televisi Digital Teresterial Penerimaan Tetap (TVD-TT) Menjelang Pengesahan Di Akhir Bulan September 2009

· Siaran Pers No. 176/PIH/KOMINFO/8/2009, 29 Agustus 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1303

o “Buku Putih” Kebijakan Penyelenggaraan Layanan Televisi Digital Teresterial Penerimaan Tetap (TVD-TT): Dasar Hukum Bagi Pembukaan Peluang Usaha Penyelenggaraan Layanan Televisi Digital

Siaran Pers No. 58/DJPT.1/KOMINFO/5/2008, 13 Mei 2008
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=980

o Esensi dan Manfaat Sistem Penyiaran Digital

Siaran Pers No. 55/DJPT.1/KOMINFO/5/2008, 11 Mei 2008
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=980

o Selamat Datang Era Penyiaran TV dan Radio Digital

1.d. KONSULTASI PUBLIK RANCANGAN PERATURAN PENYIARAN

Siaran Pers No. 145/PIH/KOMINFO/7/2009, 3 Juli 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1260

o Konsultasi Publik Terhadap Rancangan Peraturan Menteri Tentang Penyelenggaraan Penyiaran Melalui Sistem Stasiun Jaringan Oleh Lembaga Penyiaran Swasta Jasa Penyiaran Televisi, Rancangan Peraturan Menteri Kominfo Tentang Persyaratan Teknis Perangkat Penyiaran, dan Rancangan Peraturan Menteri Kominfo Tentang Rencana Dasar Teknik Penyiaran

1.e. PERENCANAAN FREKUENSI TV SIARAN ANALOG UHF (REVISI)

Siaran Pers No. 68/PIH/KOMINFO/2/2009, 17 Pebruari 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1173

o Peraturan Menteri Kominfo No. 12/PER/M.KOMINFO/2/2009 tentang Perubahan Atas Keputusan Menteri Perhubungan No. KM. 76 Tahun 2003 Tentang Rencana Induk (Master Plan) Frekuensi Radio Penyelenggaraan Telekomunikasi Khusus Untuk Keperluan Televisi Siaran Analog Pada Pita Ultra High Frequency (UHF)

2. BHP PITA

· Siaran Pers No. 200/PIH/KOMINFO/10/2009, 18 Oktober 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1337

o Konsultasi Publik “ White Paper ” Penerapan Biaya Hak Penggunaan Berdasarkan Lebar Pita (BHP Pita) Pada Penyelenggara Telekomunikasi Seluler dan Fixed Wireless Access (FWA) Sebagai Pengganti Tarif BHP Yang Berbasis ISR 3. ORARI & RAPI

Siaran Pers No. 190/PIH/KOMINFO/9/2009, 29 September 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1324

o Peraturan Menteri Kominfo No. 33/PER/M.KOMINFO/8/2009 tentang Penyelenggaraan Amatir Radio dan No. 34 /PER/M.KOMINFO/8 /2009 tentang Penyelenggaraan Komunikasi Radio Antar Penduduk

Siaran Pers No. 81/PIH/KOMINFO/3/2009, 16 Maret 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1186

o Konsultasi Publik Terhadap Rancangan Peraturan Menteri Kominfo Mengenai Penyelenggaraan Komunikasi Radio Antar Penduduk

4. TABEL ALOKASI SPEKTRUM FREKUENSI RADIO INDONESIA

· Siaran Pers No. 166/PIH/KOMINFO/8/2009, 10 Agustus 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1290

o Tabel Alokasi Spektrum Frekuensi Radio Indonesia Berdasarkan Peraturan Baru

5. BROADBAND WIRELESS ACCESS

5.a. SELEKSI PENYELENGGARA BWA 2.3 GHz NOMADIK

Siaran Pers No. 162/PIH/KOMINFO/7/2009, 31 Juli 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1285

o Penetapan Pemenang Lelang Tender Seleksi Penyelenggaraan Jaringan Tetap Lokal Berbasis Packet Switched Yang Menggunakan Pita Frekuensi Radio 2.3 GHz Untuk Keperluan Layanan Pita Lebar Nirkabel (Wireless Broadband)

Siaran Pers No. 155/PIH/KOMINFO/7/2009, 16 Juli 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1277

o Pengumuman Hasil Lelang Tender BWA

Siaran Pers No. 142/PIH/KOMINFO/6/2009, 29 Juni 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1257

o 21 Peserta Seleksi Lulus Evaluasi Pra Kualifikasi Tender BWA Yang Diikuti Oleh 22 Calon Peserta Seleksi

Siaran Pers No. 103/PIH/KOMINFO/4/2009, 29 April 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1211

o Keputusan Menteri Kominfo No. 114/KEP/M.KOMINFO/4/2009 Tentang Perubahan Atas Keputusan Menteri Kominfo No. 4/KEP/M.KOMINFO/4/2009 Tentang Peluang Usaha Penyelenggaraan Jaringan Tetap Lokal Berbasis Packet Switched Yang Menggunakan Pita Frekuensi Radio 2.3 GHz Untuk Keperluan Layanan Pita Lebar Nirkabel (Wirless Broadband)

Siaran Pers No. 102/PIH/KOMINFO/4/2009, 27 April 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1210

o Pengumuman Undangan Mengikuti Seleksi/Tender BWA

Siaran Pers No. 99/PIH/KOMINFO/4/2009, 20 April 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1207

o Memorandum Informasi Seleksi Penyelenggaraan Jaringan Tetap Lokal Berbasis Packet Switched Yang Menggunakan Pita Frekuensi Radio 2.3 GHz Untuk Keperluan Layanan Pita Lebar Nirkabel (Wireless Broadband)

5.b. REGULASI BWA

Siaran Pers No. 159/PIH/KOMINFO/7/2009, 23 Juli 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1282

o Peraturan Menteri Kominfo No. 25 Tahun 2009 Yang Terkait Petunjuk Pelaksanaan Tarif Atas Penerimaan Negara Bukan Pajak dari Biaya Hak Penggunaan Spektrum Frekuensi Radio

o (BHP ISR 5.8 GHz = 0)

Siaran Pers No. 156/PIH/KOMINFO/7/2009, 21 Juli 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1278

o Peraturan Menteri Kominfo Mengenai Penetapan BWA Pada Pita Frekuensi Radio 2 GHz Dan 5.8 GHz

Siaran Pers No. 52/PIH/KOMINFO/1/2009, 23 Januari 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1156

o Data Lengkap Regulasi Penataan Pita Frekuensi Radio Untuk Keperluan Layanan Pita Lebar Nirkabel (Wireless Broadband) Beserta Seluruh Lampiran Terkait

Siaran Pers No. 51/PIH/KOMINFO/1/2009, 22 Januari 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1155

o Penataan Pita Frekuensi Radio Untuk Keperluan Layanan Pita Lebar Nirkabel (Wireless Broadband)

Siaran Pers No. 50/PIH/KOMINFO/1/2009, 21 Januari 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1154

o Penetapan Peraturan dan Keputusan Menteri Kominfo Mengenai Penataan Layanan Pita Lebar Nirkabel (Wireless Broadband)

5.c. KONSULTASI PUBLIK BWA

Siaran Pers No. 56/PIH/KOMINFO/1/2009, 28 Januari 2009
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1162

o Seluruh Tanggapan Konsultasi Publik White Paper BWA Yang Melatar-Belakangi Terbitnya Regulasi Penataan dan Penggunaan Frekuensi Radio Untuk Keperluan Layanan Pita Lebar Nirkabel (Wireless Broadband) dan Persiapan Seleksi Penyelenggaraan Jaringan Tetap Lokal Berbasis Packet Switched Pada Pita Frekuensi Radio 2.3 GHz

Siaran Pers No. 126/DJPT.1/KOMINFO/10/2008, 16 Oktober 2008
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=1075

o Konsultasi Publik Terhadap Draft Pengaturan Penyelenggaraan Layanan Akses Broadband Yang Menggunakan Spektrum Frekuensi BWA Dan Dalam Rangka Seleksi Penyelenggara Telekomunikasi Untuk Layanan Akses Broadband Pada Pita 2.3 GHz dan 3.3 GHz

Siaran Pers No. 18/DJPT.1/KOMINFO/3/2008, 5 Maret 2008
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=920

o Terbitnya Peraturan Dirjen Postel Mengenai Pita Frekuensi 2.3 GHz Dari Aspek Persyaratan Teknis Alat dan Perangkat Telekomunikasi Untuk Subscriber Station, Base Station dan Antena

6. IZIN KELAS

Siaran Pers No. 59/DJPT.1/KOMINFO/5/2008 , 16 Mei 2008
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=982

o Rancangan Perdirjen Postel Tentang Penggunaan Frekuensi Radio Yang Termasuk Dalam Izin Kelas: Pengguna Spektrum Frekuensi Radio Dalam Penggunaan Perangkat Dilarang Melebihi Daya Pancar, Parameter Emisi Ataupun Daerah Jangkauan Sesuai Ketentuan Perundang-Undangan Yang Berlaku

7. PERENCANAAN FREKUENSI SELULAR

Siaran Pers No. 1/DJPT.1/KOMINFO/1/2008
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=893

o Penggunaan Pita Frekuensi Radio 1.9 GHz

8. PERENCANAAN PERSATELITAN

Siaran Pers No. 28/DJPT.1/KOMINFO/3/2008
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=937

o Kesempatan Publik Untuk Menyampaikan Tanggapannya Terhadap Rancangan Roadmap Infrastruktur Satelit Indonesia

Siaran Pers No. 61/DJPT.1/KOMINFO/5/2007
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=650

o Peringatan Khusus Bagi Percepatan Pengajuan Perizinaan Satelit Asing Menjelang Batas Waktu Berakhirnya Masa Penyesuaian Tanggal 5 Juni 2007

Siaran Pers No. 25/DJPT.1/KOMINFO/2/2007
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=600

o Penyelesaian Masalah Perizinan Penggunaan Satelit Asing Yang Hanya Tersisa Waktu 3 Bulan, 25 Februari 2007

Siaran Pers No. 23/DJPT.1/KOMINFO/2/2007
o http://www.postel.go.id/update/id/baca_info.asp?id_info=597

o Klarifikasi Tentang Kebijakan Ditjen Postel Mengenai Penggunaan Satelit Asing, 20 Februari 2007

Sumber : https://aziritt.net/racer-underground-apk/

Workshop BWA, 2 September 2010

Workshop BWA, 2 September 2010

Workshop BWA, 2 September 2010

Workshop BWA, 2 September 2010

MENCARI FORMAT KEBIJAKAN STRATEGIS BWA INDONESIA KE DEPAN (SETELAH 1 TAHUN TENDER BWA 2.3 GHz)

Ditjen Postel & Mastel

Hotel Nikko, Jakarta, 29 Agustus 2010

1. Policy Objective BWA – Broadband Wireless Access (Ref: White Paper BWA Okt 2008)

Penetrasi Internet
Internet Murah
Mendukung Industri Dalam Negeri
Optimalisasi Spektrum
2. Konsultasi BRTI dengan BWA 2.3 GHz

Melibatkan “stakeholder”
Dalam fact finding tanggal 16 Juni 2010
Semua Penyelenggara BWA memohon beralih ke BWA [Wimax 16e ] kecuali PT Telkom
Industri TKDN , lebih banyak mendukung Wimax 16e daripada Wimax 16d

3. Identifikasi Pilihan Kebijakan dan Regulasi :

Beralih dengan Menggunakan Teknologi BWA baru
Tetap konsisten dengan menggunakan Teknologi BWA [Wimax 16d]
beralih dengan kombinasi menggunakan Teknologi Wimax 16d dan Teknologi baru
4. Dibutuhkan Konsultasi Melibatkan stakeholder

Operator pemegang lisensi BWA (2.3 GHz)
Peneliti / perguruan tinggi Indonesia
Vendor lokal pemegang sertifikasi TKDN
IEEE- 802.16d
IEEE-802.16e
Vendor global & pengembang teknologi
Wimax Forum (Wimax)
Qualcomm (LTE)

6. Objective Workshop BWA

Bagaimana mewujudkan “4 Policy Objective” BWA di Indonesia: Penetrasi Internet, Internet Murah , Mendukung Industri Dalam Negeri dan Optimalisasi Spektrum
Mendapatkan masukan untuk mencapai keeempat tujuan “Policy Objective BWA di Indonesia” tersebut di atas dari sudut pandang operator, vendor manufaktur lokal, vendor teknologi dan manufaktur global,

Presentasi penyelenggara BWA 2.3 GHz pemenang lelang Juli 2009

FirstMedia – BWA dan Dampaknya
Telkom – WiMAX
Presentasi industri dalam negeri

INTI – Presentasi WiMAX
LEN – Presentasi WiMAX
Xirka – Presentasi BWA
Presentasivendor global

Alcatel Lucent – BWA
Qualcomm – BWA Seminar
Intel – BWA

Sumber : https://aziritt.net/galaga-wars-apk/

Mencari Jarum Kehidupan

Mencari Jarum Kehidupan

Mencari Jarum Kehidupan

Mencari Jarum Kehidupan

Di suatu senja tampak Mak Belon celingak-celinguk di halaman rumahnya. Ia kelihatan bingung seperti sedang mencari sesuatu. Tetangga yang melihat tingkah laku Mak Belon pun menjadi ikut resah. Mereka akhirnya tak tahan untuk tidak mendekatinya.

“Mak Belon barangkali kami bisa menbantu. Rasanya anda sedang mencari sesuatu?”
“Terima kasih,” sahut Mak Belon, “aku sedang kehilangan sebuah jarum.”

Para tetangga menjadi maklum. Mak Belon memang seorang penjahit, tentu saja sebuah jarum mempunyai arti yang sangat penting baginya. Apalagi mungkin ia harus menyelesaikan pekerjaannya malam ini.

Dalam sekejap saja para tetangga mulai bergerombol di halaman rumah Mak Belon. Seluruh halaman mereka sisir jengkal demi jengkal namun jarum itu tak jua mereka temukan.
Tak sabar akhirnya seorang dari mereka berujar, “Mak Belon, hari semakin gelap kita harus segera bisa menemukannya. Mungkin anda bisa menunjukkan di daerah sekitar mana jatuhnya jarum tersebut sehingga kita bisa menjadi lebih terarah?”

Dengan lugu Mak Belon menjawab : “Jarum tersebut sebenarnya jatuh di dalam rumah, bukan di halaman ini. Karena keadaan di dalam rumah agak gelap sedang di halaman jauh lebih terang. Kupikir dengan mencari di luar kita akan lebih mudah menemukannya!”.

Serentak para tetangga terperangah, geli bercampur dongkol. Bagaimana mungkin jarum yang hilang di dalam rumah dicarinya di halaman. “Dasar……!” gerutu para tetangga.

Cerita diatas atau versi sejenis mungkin sudah pernah anda baca.
Pertama kali saya membaca cerita ini, saya hanya menanggapinya sebagai humor semata. Mungkin andapun akan terbahak-bahak menanggapinya, mungkin pula anda tersenyum simpul atau bahkan tak bereaksi apapun. Tapi anda yang mempunyai “kesadaran” tentu akan tersenyum kecut.

Cerita ini merupakan adaptasi dari cerita Rabiah Al-Adawiah, seorang mistik sufi wanita.
Cerita ini merupakan sindiran kepada kita semua, saya dan anda yang tak sadar, yang mencari “jarum kehidupan” di luar diri kita. Kalau jarum Mak Belon berfungsi menyatukan kain-kain menjadi pakaian, “jarum kehidupan” bukanlah sembarang jarum. Jarum ini berfungsi menjahit cara pandang kita pada kehidupan yang beraneka ragam menjadi satu kesadaran yang utuh.

Kitab suci dari agama apapun pasti memuat ayat yang esensinya menyatakan “carilah jarum kehidupan di dalam dirimu”. Tetapi kita semua sudah terbiasa mencarinya di luar diri kita. Entah memang tak sadar atau sadar tapi pura-pura tidak tahu.

Memang cahaya yang ada diluar sungguh lebih terang bila dibanding pelita yang ada di dalam hati kita, pelita yang ada di dalam diri kita.

Sekarang beranikah anda meniti ke dalam diri dengan setitik cahaya ini?

Baca Juga :

Teman adalah hadiah dari Yang Di Atas buat kita

Teman adalah hadiah dari Yang Di Atas buat kita

Teman adalah hadiah dari Yang Di Atas buat kita

Teman adalah hadiah dari Yang Di Atas buat kita

Seperti hadiah, ada yang bungkusnya bagus dan ada yang bungkusnya jelek.

Yang bungkusnya bagus punya wajah rupawan, atau kepribadian yang menarik.
Yang bungkusnya jelek punya wajah biasa saja, atau
kepribadian yang biasa saja, atau malah menjengkelkan.

Seperti hadiah, ada yang isinya bagus dan ada yang isinya jelek.

Yang isinya bagus punya jiwa yang begitu indah
sehingga kita terpukau ketika berbagi rasa dengannya, ketika
kita tahan menghabiskan waktu berjam-jam saling
bercerita dan menghibur, menangis bersama, dan tertawa
bersama.. Kita mencintai dia dan dia mencintai kita.

Yang isinya buruk punya jiwa yang terluka.
Begitu dalam luka-lukanya sehingga jiwanya tidak
mampu lagi mencintai, justru karena ia tidak merasakan
cinta dalam hidupnya.

Sayangnya yang kita tangkap darinya seringkali justru sikap
penolakan, dendam, kebencian, iri hati, kesombongan, amarah, dll.
Kita tidak suka dengan jiwa-jiwa semacam ini dan mencoba
menghindar dari mereka.

Kita tidak tahu bahwa itu semua BUKANlah karena
mereka pada dasarnya buruk, tetapi ketidakmampuan jiwanya
memberikan cinta karena justru ia membutuhkan cinta
kita, membutuhkan empati kita, kesabaran dan keberanian
kita untuk mendengarkan luka-luka terdalam yang
memasung jiwanya.

Bagaimana bisa kita mengharapkan seseorang yang
terluka lututnya berlari bersama kita? Bagaimana bisa kita
mengajak seseorang yang takut air berenang bersama? <>Luka di lututnya dan ketakutan terhadap airlah yang mesti disembuhkan, bukan mencaci mereka karena
mereka tidak mau berlari atau berenang bersama kita. Mereka
tidak akan bilang bahwa “lutut” mereka luka atau
mereka takut air”, mereka akan bilang bahwa mereka tidak
suka berlari atau mereka akan bilang berenang itu membosankan dll.

Sumber : https://aziritt.net/space-grunts-apk/

About Life

About Life

Hidup bukan tentang mengumpulkan nilai
Bukan tentang siapa orang tuamu, atau dari keluarga mana kau berasal
Bukan tentang mainanmu, sepatumu, bajumu, atau uangmu
Bukan tentang tempat tinggalmu atau warna kulitmu
Bahkan bukan tentang nilai-nilai ujianmu, sekolahmu atau perguruan tinggi yang menerimamu atau yang tidak menerimamu

Bukan tentang pemuda atau gadis mana yang menyukaimu
Juga bukan tentang siapa pacarmu, bekas pacarmu atau orang yang belum kau pacari
Hidup ini bukan tentang apakah kau memiliki banyak teman, atau apakah kau diterima atau
tidak diterima oleh lingkunganmu

Hidup bukanlah tentang itu semua

Namun hidup ini adalah tentang siapa yang kau cintai dan kau sakiti
Tentang bagaimana perasaanmu tentang dirimu sendiri
Tentang kepercayaan, kebahagiaan dan welas asih
Hidup adalah tentang menghindari rasa cemburu, mengatasi rasa tak peduli dan membina kepercayaan
Tentang apa yang kau katakan dan yang kau maksudkan
Tentang menghargai orang apa adanya dan bukan karena apa yang dimilikinya
Dan yang terpenting, hidup ini adalah tentang memilih untuk menggunakan hidupmu untuk
menyentuh hidup orang lain dengan kasih

Sumber  : https://aziritt.net/le-havre-apk/